Belanja Negara Tembus Rp 2.349 Triliun

Typography

JAKARTA, RadarPena.com - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan, belanja negara ditetapkan Rp 2.204 triliun hingga Rp 2.349 triliun pada 2018. Jumlah tersebut mencapai 15,1–16 persen dari produk domestik bruto (PDB).

’’Dengan asumsi pertumbuhan ekonomi 2018 sebesar 5,4 persen sampai 6,1 persen, outlook APBN 2018 belanja negara mencapai Rp 2.204 triliun hingga Rp 2.349 triliun,’’ papar Sri Mulyani saat rapat kerja membahas RAPBN 2018 dengan Komisi XI di gedung DPR, Jakarta, Senin (12/6).

Mantan direktur pelaksana Bank Dunia itu melanjutkan, dari jumlah tersebut, belanja pusat ditargetkan 9,1–10,2 persen dari PDB. Selanjutnya, transfer ke daerah dan dana desa diputuskan 5,6–5,8 persen dari PDB.

Besaran itu hampir menyamai belanja kementerian dan lembaga (K/L) 5,2–6,2 persen dari PDB. Sementara itu, belanja non-K/L, termasuk subsidi bunga utang, ditetapkan 3,9–4,3 persen dari PDB. ’’Transfer daerah 5,6–5,8 persen dari PDB. Jumlah tersebut lebih besar daripada belanja K/L 5,2–6,2 persen. Relatif hampir sama (dengan K/L, Red) sejak 2016 lalu,’’ lanjutnya.

Sri menambahkan, belanja subsidi akan ditingkatkan. Transfer ke daerah dan dana desa juga diperkuat. Salah satunya dalam hal penyelesaian persoalan dasar di daerah. ’’Penyaluran dana alokasi umum (DAU) akan mengikuti pola dinamis. Sesuai dengan realisasi, bukan pagu,’’ urainya. (ken/c22/sof/jpnn)