Dedi Mulyadi akan Mundur dari Ketua DPD Golkar Jabar

Typography

PURWAKARTA, RadarPena.com - Dedi Mulyadi memilih mundur dari jabatan Ketua DPD Golkar Jawa Barat jika elektabilitas partainya terus merosot. Hal ini dikatakannya agar para pimpinan Golkar di Jabar menggerakkan mesin partai.

”Semua pimpinan di Jabar harus siap mundur kalau tren dukungan kepada Partai Golkar turun. Karena kalau turun terus berarti kepemimpinan yang kami jalankan tidak bermakna,” kata Dedi seperti dilansir Metropolitan, Kamis (12/10).

Analisa kecendrungan turunnya dukungan tersebut akan dilakukan tim khusus. Menurutnya, tim khusus tersebut akan mengumpulkan data hingga 2018. Dari situ barulah diketahui capaian apa yang sudah Golkar lakukan untuk masyarakat.

Dia meyakini kebijakan tersebut dimaksudkan menjaga elektabilitas partai di semua wilayah Jabar. ”Ini juga agar seluruh pimpinan serius bekerja. Kesepakatan ini dibuat pakta integritasnya. Saya yang akan pertama tanda tangan,” imbuhnya.

Bupati Purwakarta itu pun menepis anggapan bahwa hal ini merupakan reaksi dari soliditas partai berlambang beringin ter­ganggu. Ini buntut dari mencuatnya Golkar yang tidak akan mengusung Dedi Mulyadi, melainkan Ridwan Kamil.

"Kami masih solid. Surat keputusan masih dirumuskan DPP. Yang jelas meskipun saya tidak merasa dirugikan, tapi pernyataan yang mengganggu soliditas partai itu bukan pengurus,” pungkasnya. (jpnn)